Hujan….

malu pada hujan..

Senin lalu…

its raining.. love it

its raining.. love it

haha.. lagi-lagi saya melakukan hal bodoh..
Hujan yg turun deras akhir-akhir ini membuat ngantuk, sayang saya harus kuliah. Meskipun dingin dan lebih menyenangkan meringkuk ditempat tidur.

cepat saja.. saya sampai di R.S… hujan turun dengan derasnya. Lalu saya celingak-celinguk cari payung..”ah, ga ada ya…”, pikir saya.. ck.. gimana nih.. Akhirnya saya memutuskan untuk berlari ke ruangan kelas.. lumayan 100m dengan hujan sederas ini, pasti basah, kecuali lari! mikir… hmm.. ok! saya lari saja..

keluar..kunci pintu.. lari.. dengan tas diatas kepala, waw.. deras.. masih lari.. ditengah jalan, disenyumin orang.. saya senyum balik.. lalu ada lagi yg senyum, saya nyengir aja [GR wakakak..] meneruskan lari (sambil tas masih melindungi kepala) nunduk. Saya langsung berhenti. Hujan masih deras. Tapi saya ga peduli. sampai saya sadari oh, My God!! sepatu saya beda!! !@#^%$&&*!!! A.s.t.a.g.a satu coKlat satu putih!!
Otak saya dipaksa berpikir cepat, aaarrgghh, balik aja.. ada sepatu lagi dmobil. Akhirnya, sambil menahan malu pada hujan dipagi itu, saya balik.. baju udah basah.. hiks.. akhirnya lari lagi buat ganti sepatu. Udah kuyup saya, ga cuma basah aja.. Sampe dikampus, diketawain temen2.. huuuh..[saya ga akan lupa bawa payung lg!!] sampe sekarang masih suka diledekin temen. “wiiihh… bawa payung dia loooh.. sepatunya bedaaa ga yaaaaa”.

Malu sama hujan, malu sama orang-orang.. haha
berharap ada yang bilang…
“Lihat cewek kehujanan dgn sepatu beda itu? itu pacar saya” =)

lalu saya mulai menyukai hujan seperti biasanya..

Advertisements

Only God Knows…

“knapa ga balik aja?” tanyaku padanya saat malam itu..
Orang asing : waw, knp menyarankan spt itu?
Kau : tangan ini ih..
Kau : mngetik bgtu saja kadang..
Orang asing: kuharap memang benar hanya tanganmu
kau : knp?
Orang asing: karena aku tahu hatimu tidak menginginkannya
Orang asing: begitu juga aku
Kau : 🙂
Orang asing: 🙂
Kau : jd bingung..
Kau : hahaha
Orang asing: knp?
Kau : gpp..
Orang asing: too much meaning in “gpp” di saat ini
Kau : iyah..
Kau : sudahlah.. sy senang
Kau : loh?
Kau : hehe
Orang asing: iy,
Orang asing: sy jd lega..
Orang asing: haha
Orang asing: apa yg sedang kita lakukan ini y?
Kau :enga tau..
Kau : sy sedang mencari tau dgn membaca ulang yg diatas
Kau :haha
Orang asing: waw..
Orang asing: td jg sempat sy lakukan hal yg sama
Kau : hihi..
Kau : otak sy masi di dengkul..
Kau : blum naik dy..
Kau : haha
Orang asing: haha
Orang asing: mungkin tidak penting otak dimana saat ini
Orang asing: hatimu dimana?
Kau : di sebelah kann bawah tulang rusuk,
Kau : *kanan
Orang asing: haha
Orang asing: ada siapa disana?
Kau : ada dunia saya..
Kau : hahaha More

Pak!! Ban mobil saya kempes lagi..

Sudah sering saya mendapati ban mobil saya kempes.. Bingung.. ini human eror kah? seberapa kacaunya saya naik mobil ya? sampai-sampai ban’nya gembos mulu. Terhitung sudah 7 kali. mungkin lebih. Saya langsung berpikir.. Ada yang sentimen sama saya dikampus.. oh No!! :p tapi so far sih, baik-baik aja. Ga ada yang menjegal saya ditangga, ga ada yang meneror saya [lagi..], saya merasa berperilaku baik. haha. meskipun sering di ingatkan untuk minum obat 3×1/hari agar Hysteria saya ga kumat. “ada yang sirik kaliii..” kata temen saya. Lah, apa pula yang pantas di sirik-sirikkan? kaya anak SD aja.. haha

ibu : “eh.. mobilnya kok ban’nya kempes lagi?”

saya :”uh..? masa ya? padahal udah isi angin kmaren sebelum kkampus..”

ibu :”iya, tu liat aja.. nanti isi lagi…”

beberapa hari kemudian…

ibu :”kok masi kempes aja tuh?”

saya :”yaaaaaah… meneketehe. uda diisi terus.. nabrak batu kali tadi.. ato aspalnya ada duri’nya”

ibu :”tuker dulu mobilnya, mau di cek aja.. kenapa setiap kamu yang bawa mobil,pasti kempes terus sih?”

saya:“……………………………………………………………….”

More

Selamat Hari Pahlawan kawan…

Social work

Social work

Tanggal 9 November 2008 lalu, saya mengikuti Pelayanan Kesehatan (Yankes). Berangkatlah saya dengan ketidaktahuan saya mau ngapain aja hari ini, saya meluncur kekampus jam 06.00 pagi (masih ngantukpastinya). Sampai di kampus, saya tanya panitia sana sini, tidak ada yang tahu siapa yang melaksanakan kegiatannya, dalam rangka apa, dsb. Yang jelas Yankes dilaksanakan di Blahkiuh, Abiansemal. cuma itu! Setelah sampai disana, kami disambut oleh bapak-bapak yang menyelenggarakan kegiatan tersebut. Ternyata dulu beliau seorang pejuang… Banyak hal yang dibicarakan, mulai UU pornografi (kelihatan sangat berapi-api) saya cuma senyum-senyum saja. Lalu protes eksekusi Amrozi “Dulu ya, mayat-mayat bergelimpangan di bale, sekarang mayat mereka saja diangkut pake helikopter…” ungkapnya. “Saya mengadakan kegiatan ini, murni tidak ada campur tangan politik.. ingat ya! sama sekali tidak..ini murni serangkain Hari Pahlawan 10 November nanti.”tambahnya.

Sedang berbincang dengan Bagus Ngurah Rai, salah satu pejuang

Sedang berbincang dengan Bagus Ngurah Rai, salah satu pejuang

More

Lelaki-Lelaki Pendusta

Lelaki-lelaki pendusta

Lelaki-lelaki pendusta

Ini novel Ajik (ayah) saya.. entah dari kapan, saya jadi tahu kalo ajik suka baca buku juga. Saya kira cuma bisa karaokean lagu Radja hahaha. Iseng-iseng liat buku-buku ajik, trus tertarik pada judul bukunya “Lelaki-Lelaki Pendusta” karya Redi Panuju.

Sebuah fiksi, menceritakan seorang bangsawan Destarata yang buta tapi memiliki banyak anak Kurawa, imajinasi, dimana seorang laki-laki baik malah terhempas kedalam cerita ini. Hakim Loyosonto yang tersedot bagai gaib terdampar di Negeri Diatas Angin. Negeri yang penuh ironi. Jebule, jaksa di Indonesia yang terkenal sangat gigih memberantas perselingkuhan terhempas badai gaib hingga jatuh di Negeri Astina, bertemu Bisma.

Lucu, membayangkan Durna bercinta dengan Dewi Wilutama yang menjadi seekor kuda. Prabu Sentanu yang tak mampu menahan kesedihannya ditinggal Dewi Durgandini, sehingga Bisma mencarikan istri untuk ayahandanya, bahkan sampai Brahmacari (tidak menikah seumur hidup) hingga mengikuti sayembara dan memenangkan ketiga putri Prabu Kasandra, yakni Dewi Ambalika, Dewi Amba dan Dewi Ambika. Bisma pun ingin kuliah di universitas Jebule untuk mempelajari pewayangan agar tidak sampai terbunuh oleh Srikandi.

Overall, buku ini bagus, penuh imajinasi dan ironi.

Selamat Membaca 🙂

3 Cinta 1 Pria

Novel yang sedang aku baca, karya Arswendo Atmowiloto (tahu Senopati Pamungkas kan?). Begitu melihat review’nya di koran, aku langsung meluncur ke Gramed terdekat unruk mencarinya.. hehe

Bong yang jatuh cinta pada Keka, lalu Keka kecil lahir, yang juga tertarik dengan Bong. Keka generasi ketiga pun jatuh cinta pada Bong. Bong pernah berkata pada Keka, “Kalau nanti kita kawin, bukan berarti aku mengharapkan kamu berubah menjadi ibu anak-anak kita, atau menjadi penyedia makanan, atau penunggu pintu malam hari, atau menyukai lukisan. “Bukan. Kita kawin, karena kita percaya dalam tidur, mimpi kita bisa tetap berlainan.”

3 Cinta 1 pria

3 Cinta 1 pria

Lagi-lagi dibawa hanyut oleh novel ini.. mengalir begitu saja.. lagi-lagi tersentak, seketika kemudian melebur didalamnya. Benar, Cinta memang tidak menuntut tahu banyak atau sedikit, menikah atau berpisah, nenek atau cucu… Absurd..spontaneous..tidak tahu kapan datangnya. Kebetulan itu..

“Hanya orang yang paling kamu cintai yang bisa membuatmu patah hati… Itulah harmoni.”

Ah.. biarkan saja mengalir… 🙂