^Partner in Crime^

Ketika teknologi bernama internet ditemukan, kita bisa mengetahui banyak hal dengan bertanya pada Mr.google 🙂 Hihi.. Facebook,tumblr,plurk,twitter dsb ups.. jangan lupakan Friendster yang lebih dulu kita add as a friend J mempertemukan kami makhluk-makhluk imut nan manis tanpa dosa di sebuah jejaring sosial. Kami bertemu di Fs (friendster), dia yang nge-add sih…  ternyata baru diketahui si Ws pengen nge-add kakak kelasnya yang namanya ternyata sama kaya saia *jitak ws* Jadilah kami berteman (dengan berat hati, tapi saia tau kamu senang gung dapet temen kayak saia..wkwkwkwk). Akhirnya kami berjanji untuk bertemu (oh..my dog.. blind date eh, Kopdar..  :p) di puputan.. ehm.. acara apa ya? Lupa. Pokoknya rame banget lautan manusia. Dan susah banget nemuin dia di malam hari dengan modal foto friendster (heloo..sapa tau aja dia pake fake photos.. who knows.. hihi). Akhirnya kami berjanji bertemu disebelah kiri panggung. Shalalalala.. Menunggu…….. kok ga ada yang nongol… Sms! “dimana gung?” .

  More

Advertisements

Friendship :)

Rin..Uchie..Wie

Huah.. ga kerasa hampir 4 tahun ini ketemu ditempat yang sama.. gila2an.. dkampus, jalan2 bareng, sampe jadi arena mengungsi dikala tanggal tua menghampiri. hehe. Persahabatan wanita2 ga waras dan sering merasa dirinya penting bagi khayalak ramai.. (maksudnya suka bikin heboh dengan suara yg double stereo). Well. Cerita kita mulai dari ktemu di Ospek Fakultas Kedokteran 2005 silam. hihi.. Liat ada anak satu, cina.. putih.. tidur dengan pulasnya ditembok padahal lagi kuliah perkenalan tentang kampus. Alhasil Kakak-kakak kelas dateng sambil bawa pistol mainan yg isi air.. dan…. disemprot.. huahaha.. memang kita ngantuknya setengah mati. Gara2 ga mau di semprot pistol air, akhirnya aku ditawarin Balsam oleh senior, dan langsung dioleskan di bawah mata. Alhasil aku langsung lompat2, mata berair, merah. sial. jd kena hukuman. Disuruh baca puisi, solanya ada senior yang pernah satu teater waktu SMA. Sejak itulah kenalan sama Suci.

Mulai kuliah pertama, satu diskusi sama orang Batak! gila, Horas!! hehe.. suaranya nyaring abis.. dan slengekan. Iseng2 nanya “kenapa lu kok milih Kedokteran dsini?” dia bilang “hmm.. soalnya gw pikir kalo kuliah di Bali, pulang kuliah, luarnya langsung pantai…”. Gubraaaaakkzz.. yg ini namanya Ririn Sihombing. hehe anaknya polos abisss… untung ga bawa ulos nya ke kampus.. hehe

Dimulailah hari2 ga jelas, dengan cewe2 ga jelas hidupnya, melakukan semua hal yg ga jelas. Sampe kita punya ritual sebelum ujian. Harus ke Pantai.. klo ga nanti kita ga lulus. hehe. Kadang sampe jam 4 pagi dikala suntuk2nya blajar, main ke pantai. Duduk2 ga jelas. Gosipin orang.. yah.. many things to do lah.. acara orang ga punya kerjaan. hehe. Syukurnya sampe skarang sih masih teteup kadar gilanya semakin meningkat. jadi masih nyambunglah kita kalo ngobrol.. hehe.. Yah, temen itu emang ga selalu ada. Meskipun kita kadang sering banyak berantem, beda etnis, beda pemikiran, punya pacar, jomblo, kita selalu punya temen dimana aja dan kapan aja. Luv u all guys 🙂 Nobody know where they might end up.. Lighten up your day 🙂

“Semoga sama-sama lulus, jadi dokter yg baik, n tetep bisa bergosip”

..us..

Dear Nanang….

Suratku kali ini datang di derasnya hujan dan angin kencang pada awal tahun. Kemanakah hasrat hidup itu Nang. Bila aku disini mengais reruntuhan-reruntuhan pondasi yang kami bangun dengan susah payah. They say, people come into your life for a reason. Let’s we talk about friendship. Apa yang dibilang teman baik Nang? care? selalu ada saat kita membutuhkan? sedangkan aku disini berteman dengan kepalsuan senyum mereka. haha.. sakit Nang. Aku berteman denganmu pun tanpa alasan Nang. Saat kita tertawa, saat aku terjatuh [meskipun seringkali kau juga tertawa] tapi tidak ada kepura-puraan itu Nang. Disaat kakak-kakak kelas itu men-zolimi [bener ga sih nulisnya ya?] diriku yang katanya terlalu famous. Kau tertawa mengatakan bahwa aku terlalu PD. hihi.. iya Nang, aku terlalu PD sampai muncul waham-waham kecurigaan pada orang-orang yang tak sengaja berbisik di depanku. How can i move on? berlakukah “Anjing menggonggong kafilah berlalu” haha..

More