Hidup dan temannya..

Pertama kali melihat pasien meninggal di ruangan.. huff.. susahnya menahan tangis.. sampe berkaca-kaca aja sih, kepala saya ditepuk sama dokter jaganya. “sudah.. mulai sekarang harus dibiasakan…”,sahutnya.. sampai datang tempat jenazah itu..

Saat ini sedang jaga di Interna, tapi bukan coass sih.. Kepanitraan Klinik Remaja (KKR). Hanya melatih anamnesis dan pemeriksaan fisik pasien. Observer lah.. Seperti film LOVE ACTUALLY, yang latarnya ada di Bandara, ternyata di Rumah Sakit kurang lebih sama. CINTA.. yah.. CINTA, meskipun berselimut dengan air mata..

on duty..

on duty..

Terbiasa.. yah, terbiasa.. sepertinya masih perlu adaptasi. Masih belum bisa melihat raut seseorang kehilangan orang yang disayanginya. Tadi keluarganya sampai histeris 😦 aku hanya bisa gigit bibir menahan tangis.. “jadi dokter harus ber-empati, tapi jangan ber-simpati…” entah kata siapa aku tidak bisa mengingatnya…

Beberapa menit kemudian.. datang lagi pasien anak-anak kejang. Ayahnya sibuk menenangkan anaknya. Ibunya memegang tangannya. Semuanya pasti berharap akan baik-baik saja..

Ah.. kukira aku tidak sanggup melanjutkannya… beratnya kehilangan seseorang, aku tidak tahu rasanya.. Tapi rasanya (sepertinya) aku tahu..

sometimes everythings felt unfair.. Cintailah selagi bisa.. Somebody need yOu..

Advertisements

Ada Teh Ada Semut

Bodoh…

semut nakal..

semut nakal..

Saya telah membunuh beberapa makhluk dalam satu tegukan..

hahaha, lg chat sama beberapa oRang di Ym.. merasa haus.. lalu dengan semangat 45 mau bikin teh.. dehidrasi mulu, Bali panas bangeeeet.. astaga! katanya sampe bulan November. Fyuuuh.. eh, ternyata, di dalam gula ada semut.. dan diriku tidak menyadarinya.

Akhirnya direbuslah semut-semut malang itu bersama tehnya… uhuuii.. Lagian ngapain sih tuh semut ada dsini.. gyahaha.. selalu mencari tempat-tempat manis, padahal sudah berupaya menyembunyikannya. Taruh cokelat di lemari, ketemu juga sama dia, kue di meja blajar, eh, besoknya uda dikerubungin , terakhir kutaruh di kulkas Pocky stick yg biasa kubeli, masih jg dijarah! benar2 mantap nih semut.. memliliki daerah kekuasaan masing-masing sepertinya (>_<)

Btw,anyway,busway.. akhirnya kuminum teh itu, begitu sampe ditenggorokan rasanya tidak ada yg aneh, sampai akhirnya tanganku ada sedikit gigitan.. semakin lama menjalar ke lenganku.. ternyata bertengger beberapa semut dengan manisnya.. Gosh!! Begitu liat kedalam teh, lumayan banyak jg semutnya.. hua3.. pasti mereka pikir “Manusia tidak berke-pri-binatangan!! seenak udelnya ngerebus keluarga saya trus diminum!!!”

temen chat saya komentar :

i_made_suryawan : kenken? kok bisa? 😀 makanya di teliti dulu dong sebelum diminum…

steven Robinson: knp?
steven Robinson: dasaaar
steven Robinson: ga jeelas
steven Robinson:
GungWie: minum teh semut
steven Robinson: hehehe
steven Robinson: gpp ko
steven Robinson: shat lg
steven Robinson: mmg ga tw apa

steven Robinson: gpp Wiee
steven Robinson: kn smutnya psti mati
steven Robinson: kena asamnya lmbungmu
steven Robinson: hahahaha
GungWie: hahahaha
GungWie: uda direbus diaaa
steven Robinson: hehe..
steven Robinson: tp kasian loh semutnya
GungWie: ajib..
GungWie: iyaaa..
GungWie: kasian semutnya

krik..kriik.. pak semut,, bu semut,, maavkan ke khilafanku yaaaa…

salam damai selalu

[semoga begitu bangun diriku ga dikerubutin semut… hyaiiiikkk!!! ^^]

Delirium

(Driving…….)

Lampu merah :

“aduh… sudah jam 7.30..” katanya sambil melirik jam…

Trotoar (Seorang ibu dan anaknya) :

“ibu… hari ini di sekolah ada pelajaran nyanyi.. adek mau nyanyi balonku aja yah?”

“wah, ayoo. coba adek nyanyi sekarang, ibu pengen denger…” sahut sang ibu sambil tersenyum..

(ah.. sudah hijau…. driving slowly..)

Rumah Sakit :

“ya tuhan… aku pernah diberikan cobaan yang sulit, kali ini datang lagi, berikanlah hambamu ini kekuatan”, ujar kakek yang duduk di lorong rumah sakit sambil menggenggam tangan istrinya..

“Ah..hari ini panas sekali, tp koran harus habis.. kerja lagi..”, menyeka keringat berlalu sambil menjajakan koran

“hhhh…aduh…sabar ya nak hmmm… hhh…”, si Ibu menghela nafas berkali-kali sambil menggendong anaknya masuk ke poli Anak

“bapak..bapak…cepat sembuh… sungguh tidak tega melihatmu begini..”, mengipas-ngipaskan kertas ke tubuh bapaknya yang lemah karena stroke

“wah..Anak kedokteran.. senangnya bisa kuliah, seandainya aku lebih beruntung, sudahlah..”, ungkap anak muda 1 yg bersandar pada dinding sambil bersidekap

“..baru saja berakhir, hujan di sore ini, menyisakan keajaiban, kilauan indahnya pelangi..“, anak muda 2 mengalun lagu yang didengarnya dalam headset yang menemaninya dari pagi tadi

“baru No.urut 68.. Ck.. masih lama..”, ujar ibu itu sambil mengedarkan pandangan ke  sekeliling ruangan

Di kantin Rumah Sakit :

“ah.. jadwal operasi dua jam lagi…” kata dokter Sp.B itu sambil sesekali melihat jam tangan..

“hmm.. hari ini jaga.. melelahkan…bikin status, responsi besok pagi”, dokter muda kali ini..

“hihi, iya loh.. dokter anu lucu banget deh.. gyahahaha… bla..bla..bla..”, sekelompok dokter muda perempuan ber-gossip

Semuanya berlalu dalam diam.. Hanya.. aku suka memperhatikan orang yang sedang melamun, bengong.. kira-kira.. sedang berpikir apa mereka? akhirnya aku pikir apa yang mereka sedang pikir.. mencoba mem-visualisasikannya raut wajah..lewat sikap.. semuanya sibuk dengan pikirannya masing-masing hihi..

plok..plok.. pundakku ditepuk..

“Lagi mikirin apa kamu? kok senyum-senyum sendiri?” kata temanku..

bila 1+1=2

Sedang duduk sendirian dipinggir pantai.. Hingar bingar dipantai kuta tidak mampu mengusir pikiran ini.. Entah apa yang kucari.. Kawan-kawan jg sedang sibuk dengan minumannya masing-masing, yah, I enjoying to know well my self right now.. To be my self all night long.. Pretend, we r just ok.. Ah.. Its raining.. Kutengadahkan kepalaku, merasakan gerimis turun hingga hujan terasa deras aku masih memilih duduk disini (he3.. Hiperbolis dikit, ya engga lah, langsung lari ke CK tempat temen-temen duduk) hujan.. Asik,tapi tidak pernah aku merasa hujAn sehambar ini.. ‘i really miss u..’ begitu katanya ‘aku tidak..’ sahutku.. Memancar rasa yang aneh.. Bukan sakit, bukan juga rindu, kosong.. Tidak tau harus kemana, mencari apa.. Untuk apa.. Yah, semua orang pasti pernah merasa begitu..

kuteguk saja tequila sunrise… hmm… sedikit demi sedikit mulai terlupakan.. hangat..

dan dia pun tergantikan… 1+1= ? ah… kepalaku sakit…