BB Attack!!

Saya bukan pemadat.. eh,     pemakai BB (Blackberry) or gadget lainnya.. pertama-tama masih bisa tahan kalo ada yang bilang.. eh, pin BB kamu berapa?? Dengan santai pasti kujawab “pin ATM mau??” hehe.. dari awal lihat bentuknya aja, udah ga tertarik buat make BB. Bayangin dong, tanganku jempol semua dengan keypad BB kecil kaya gitu *sedih

Kedua, belum ada yang sreg dengan kegunaannya selama ini selain sosial networking aja kali ya.. dan segala bentuk keribetannya, dari yang aku lihat temen-temen berebut colokan, batere habisnya cepet banget yah, dipake apa aja sih Hp nya?? *ga habis pikir

More

NgeBeLog lagi :D

Mulai ngeBeLog, rasanya sedikit aneh, terlalu sering meninggalkan rutinitas dulu, yang sekarang kini menjadi rutinitas harian saya.. Yaitu keRumah sAKit! hihihi.. Sangat excited melalui Lab-lab siklus medik yang ga terasa udah 1 tahun lewat 😀

dari kawan jadi lawan, hanya karena kecapean, anak2 jadi pada sensitifff bawaannya, ditambah lagi bLom makan,, hihi,, praktis. semuanya jadi EsmoSi.

sekarang jadi risau sama aDek saya, yang sekarang mau nyari kedokteran juga.. demi hidup yang.. hmm.. yaaahh, bisa dibilang jauh dari sejahtera? hahaha.. sumbangan institusi 100 juta.. huft… mau punya doraemon, trus gandain uang 😀 hahaha..

dimana ya cari uang segitu? ada ide?

pusing..biaya hidup mahal x)

Nanti.. anak saia jangan jadi dokter.. hihi, jadi pengangguran aja, ato jadi anggota DPR 🙂 atau jadi artis..

coz, kayanya ga perlu kuliah..

Dukun Cilik beraksi…

Setelah heboh di Tv berminggu-minggu, dan baca tulisan OpoNk jadi bingung ada saingan si Ponari juga.. Dewi Setiawati yang sama-sama berasal dari Jombang, kini sudah dipadati ‘pasien’nya huahaha.. ada apa ini? Heboh! Antara kasian karena pendidikan yang terganggu, si anak juga melayani 5000 pasien setiap harinya. Fuuuhhh… Ada juga yang rela ngantre sampe 2 hari, bahkan lebih. Percaya ga percaya.. Air Ponari ini pun dipatenkan agar tidak diambil oleh pihak asing menjadi PONARI SWEET! huehehe…

Ada juga yang terinjak-injak saat itu, berkah sekaligus musibah, entah sugesti atau benar-benar bisa menyembuhkan. Tapi masih ada ‘pasien’ Ponari yang tak sembuh. Celup-celup batu petir langsung sembuh si Dukun Cilik asal Jombang, Jawa Timur ini.. Setelah dua dukun cilik itu, lagi-lagi muncul Ibu Siti Nur Rohmah yang menemukan batu pualam berbentuk pipih. Ck..ck.. saya alih profesi sajalah.. haha.. :p

Happy New Year 2009 ^^

Hapy New Year

Happy New Year

Tahun 2008 akan segera berakhir. Sungguh sangat tahun yang saya syukuri. Mungkin tahun 2009, saya akan belajar berenang. haha. Mencoba untuk tidak mengeluh, mempersiapkan diri menjadi Coass [awignam..], harapan-harapan yang sama dengan tahun sebelumnya. Bahagia. Semoga Tahun 2009 menjadi tahun yang baik untuk semua.

Luv u all ^^

Dag..dig..dug..

Lirikan penuh arti xp

Lirikan penuh arti xp

ah.. Ujian lagi.. ujian lagi.. Sudah sampai pada tahap stress yg ga bisa terkatakan lagi. Mulailah perilaku-perilaku tak lazim yang terjadi dikampus, dirumah, dimana saja. Nafsu makan meningkat. Tidak perduli dengan penampilan. Mata-mata yang kelelahan karena begadang. Dengan tas ransel yang penuh, tangan kanan bawa fotokopian slide kuliah, tangan kiri bawa kue. Memanfaatkan waktu istirahat untuk tidur diruang kelas.

More

Miss my Granpa in heaven.. :)

)

Great Family 🙂

Tiba-tiba saja, waktu lagi Ym’an seperti biasa.. buka Facebook sambil denger lagu. Entah kenapa tiba-tiba saya menangis sendiri. Masih di depan laptop. Kangen banget sama kakek saya… sangat.. sampai sesak rasanya..

Saya ingin cerita banyak, banyaaaaaaaaaak… sampai tak sanggup lagi hati ini menahannya. Sampai Gung Kak bilang “sudah malam, dan saya harus tidur…”. Saya ingin cerita, hari ini dikampus ada kejadian yang lucu, kejadian yang membuat saya kesal, yang membuat saya sedih.. Semuanya… Coba beliau masih ada. Pernah sesekali datang kedalam mimpi saya. Hanya menemani main sepeda 🙂 sampai saya lelah.

More

Hujan….

malu pada hujan..

Senin lalu…

its raining.. love it

its raining.. love it

haha.. lagi-lagi saya melakukan hal bodoh..
Hujan yg turun deras akhir-akhir ini membuat ngantuk, sayang saya harus kuliah. Meskipun dingin dan lebih menyenangkan meringkuk ditempat tidur.

cepat saja.. saya sampai di R.S… hujan turun dengan derasnya. Lalu saya celingak-celinguk cari payung..”ah, ga ada ya…”, pikir saya.. ck.. gimana nih.. Akhirnya saya memutuskan untuk berlari ke ruangan kelas.. lumayan 100m dengan hujan sederas ini, pasti basah, kecuali lari! mikir… hmm.. ok! saya lari saja..

keluar..kunci pintu.. lari.. dengan tas diatas kepala, waw.. deras.. masih lari.. ditengah jalan, disenyumin orang.. saya senyum balik.. lalu ada lagi yg senyum, saya nyengir aja [GR wakakak..] meneruskan lari (sambil tas masih melindungi kepala) nunduk. Saya langsung berhenti. Hujan masih deras. Tapi saya ga peduli. sampai saya sadari oh, My God!! sepatu saya beda!! !@#^%$&&*!!! A.s.t.a.g.a satu coKlat satu putih!!
Otak saya dipaksa berpikir cepat, aaarrgghh, balik aja.. ada sepatu lagi dmobil. Akhirnya, sambil menahan malu pada hujan dipagi itu, saya balik.. baju udah basah.. hiks.. akhirnya lari lagi buat ganti sepatu. Udah kuyup saya, ga cuma basah aja.. Sampe dikampus, diketawain temen2.. huuuh..[saya ga akan lupa bawa payung lg!!] sampe sekarang masih suka diledekin temen. “wiiihh… bawa payung dia loooh.. sepatunya bedaaa ga yaaaaa”.

Malu sama hujan, malu sama orang-orang.. haha
berharap ada yang bilang…
“Lihat cewek kehujanan dgn sepatu beda itu? itu pacar saya” =)

lalu saya mulai menyukai hujan seperti biasanya..

Only God Knows…

“knapa ga balik aja?” tanyaku padanya saat malam itu..
Orang asing : waw, knp menyarankan spt itu?
Kau : tangan ini ih..
Kau : mngetik bgtu saja kadang..
Orang asing: kuharap memang benar hanya tanganmu
kau : knp?
Orang asing: karena aku tahu hatimu tidak menginginkannya
Orang asing: begitu juga aku
Kau : 🙂
Orang asing: 🙂
Kau : jd bingung..
Kau : hahaha
Orang asing: knp?
Kau : gpp..
Orang asing: too much meaning in “gpp” di saat ini
Kau : iyah..
Kau : sudahlah.. sy senang
Kau : loh?
Kau : hehe
Orang asing: iy,
Orang asing: sy jd lega..
Orang asing: haha
Orang asing: apa yg sedang kita lakukan ini y?
Kau :enga tau..
Kau : sy sedang mencari tau dgn membaca ulang yg diatas
Kau :haha
Orang asing: waw..
Orang asing: td jg sempat sy lakukan hal yg sama
Kau : hihi..
Kau : otak sy masi di dengkul..
Kau : blum naik dy..
Kau : haha
Orang asing: haha
Orang asing: mungkin tidak penting otak dimana saat ini
Orang asing: hatimu dimana?
Kau : di sebelah kann bawah tulang rusuk,
Kau : *kanan
Orang asing: haha
Orang asing: ada siapa disana?
Kau : ada dunia saya..
Kau : hahaha More

Pak!! Ban mobil saya kempes lagi..

Sudah sering saya mendapati ban mobil saya kempes.. Bingung.. ini human eror kah? seberapa kacaunya saya naik mobil ya? sampai-sampai ban’nya gembos mulu. Terhitung sudah 7 kali. mungkin lebih. Saya langsung berpikir.. Ada yang sentimen sama saya dikampus.. oh No!! :p tapi so far sih, baik-baik aja. Ga ada yang menjegal saya ditangga, ga ada yang meneror saya [lagi..], saya merasa berperilaku baik. haha. meskipun sering di ingatkan untuk minum obat 3×1/hari agar Hysteria saya ga kumat. “ada yang sirik kaliii..” kata temen saya. Lah, apa pula yang pantas di sirik-sirikkan? kaya anak SD aja.. haha

ibu : “eh.. mobilnya kok ban’nya kempes lagi?”

saya :”uh..? masa ya? padahal udah isi angin kmaren sebelum kkampus..”

ibu :”iya, tu liat aja.. nanti isi lagi…”

beberapa hari kemudian…

ibu :”kok masi kempes aja tuh?”

saya :”yaaaaaah… meneketehe. uda diisi terus.. nabrak batu kali tadi.. ato aspalnya ada duri’nya”

ibu :”tuker dulu mobilnya, mau di cek aja.. kenapa setiap kamu yang bawa mobil,pasti kempes terus sih?”

saya:“……………………………………………………………….”

More

Hidup dan temannya..

Pertama kali melihat pasien meninggal di ruangan.. huff.. susahnya menahan tangis.. sampe berkaca-kaca aja sih, kepala saya ditepuk sama dokter jaganya. “sudah.. mulai sekarang harus dibiasakan…”,sahutnya.. sampai datang tempat jenazah itu..

Saat ini sedang jaga di Interna, tapi bukan coass sih.. Kepanitraan Klinik Remaja (KKR). Hanya melatih anamnesis dan pemeriksaan fisik pasien. Observer lah.. Seperti film LOVE ACTUALLY, yang latarnya ada di Bandara, ternyata di Rumah Sakit kurang lebih sama. CINTA.. yah.. CINTA, meskipun berselimut dengan air mata..

on duty..

on duty..

Terbiasa.. yah, terbiasa.. sepertinya masih perlu adaptasi. Masih belum bisa melihat raut seseorang kehilangan orang yang disayanginya. Tadi keluarganya sampai histeris 😦 aku hanya bisa gigit bibir menahan tangis.. “jadi dokter harus ber-empati, tapi jangan ber-simpati…” entah kata siapa aku tidak bisa mengingatnya…

Beberapa menit kemudian.. datang lagi pasien anak-anak kejang. Ayahnya sibuk menenangkan anaknya. Ibunya memegang tangannya. Semuanya pasti berharap akan baik-baik saja..

Ah.. kukira aku tidak sanggup melanjutkannya… beratnya kehilangan seseorang, aku tidak tahu rasanya.. Tapi rasanya (sepertinya) aku tahu..

sometimes everythings felt unfair.. Cintailah selagi bisa.. Somebody need yOu..

Previous Older Entries