Mawar Berduri

Aku mawar berduri.

Setiap aku tumbuh, duri-duri merajam luka tepat ditubuhku. Setiap aku bernafas, semakin perih dan tersiksa batinku oleh duri-duri ini.

Aku menguncup, aku takut jika mekar nanti, duri-duri ini akan membunuhku. Tapi kelopak-kelopakku sudah tidak sabar bermain semilir angin diterpa sinar mentari. Seekor ulat merayap perlahan di daunku. “kenapa kau bersedih,bunga cantik?”, tanyanya.

More

Advertisements