The Art of Science [1]

Dokter-dokter yang saya temui berbagai macam jenisnya. smart!! sampai saking pintarnya mahasiswanya ga ngerti apa yg dikuliahin. hehe.. semua orang saya yakin pernah begitu. Ada juga dokter yang bukan hanya smart, dan juga lucu. Ada yang “mengerikan” selalu suka ngabsen mahasiswanya.. ampun pak! ga lagi.. 🙂 dan tak jarang juga aneh :p

“kamu tahu dik.. teori berenang..”,katanya. hmm? apa tuh dok? “kalo berenang kan nyemplung aja dulu, baru belajar berenang, begitu juga kalo jadi dokter. pegang pasien, dan kamu akan tahu caranya…”,terangnya.
More

DON’T (STOP!) LAUGHING!!!

“During the 20 years, our clown healing work has expanded all over the world, so that clowns are now a regular part of hospitals on every continent.” – Patch Adams

Ha..ha…………ha..ha………..
Duh tolong aku Nang haha…. hentikanlah ketawaku ini. Ya, sudah 2 hari 2 malam ini aku hanya bisa tertawa tanpa henti hingga semua daging-daging rahangku ini rasanya copot. Awalnya aku hanya mengintip internet tentang hihihi… sebuah sajak kirimanmu Nang. Tepatnya seperti ini:

LUKA
Oleh :
Sutardji Calzoum Bachri

ha ha

sajak-sajak: Sutardji Calzoum Bachri
Date: Wed, 17 Nov 1999 01:27:04 -0800
Pengirim Nanang Suryadi

Pertama kali aku heran kenapa sajak yang cuma isinya 2 huruf diulang jadi 2 kata ini diberi judul luka. Kalau memang judulnya luka kenapa bunyinya tidak ’aduh’, atau ’duh biyung’ atau minimal ’Ouch’. Sungguh aneh nian Sutardji Calzoum ini. Tapi entah mengapa sejak membaca sajak itu aku selalu tertawa apapun yang kudengar, kulihat dan kualami. Termasuk saat pengumuman ujian remedi epid yang ternyata sungguh sesuai dugaan ternyata aku TIDAK lulus. Awalnya aku sungguh bahagia karena bisa menertawakan semua masalah, toh katanya tertawa itu sehat. More

Hidup dan temannya..

Pertama kali melihat pasien meninggal di ruangan.. huff.. susahnya menahan tangis.. sampe berkaca-kaca aja sih, kepala saya ditepuk sama dokter jaganya. “sudah.. mulai sekarang harus dibiasakan…”,sahutnya.. sampai datang tempat jenazah itu..

Saat ini sedang jaga di Interna, tapi bukan coass sih.. Kepanitraan Klinik Remaja (KKR). Hanya melatih anamnesis dan pemeriksaan fisik pasien. Observer lah.. Seperti film LOVE ACTUALLY, yang latarnya ada di Bandara, ternyata di Rumah Sakit kurang lebih sama. CINTA.. yah.. CINTA, meskipun berselimut dengan air mata..

on duty..

on duty..

Terbiasa.. yah, terbiasa.. sepertinya masih perlu adaptasi. Masih belum bisa melihat raut seseorang kehilangan orang yang disayanginya. Tadi keluarganya sampai histeris 😦 aku hanya bisa gigit bibir menahan tangis.. “jadi dokter harus ber-empati, tapi jangan ber-simpati…” entah kata siapa aku tidak bisa mengingatnya…

Beberapa menit kemudian.. datang lagi pasien anak-anak kejang. Ayahnya sibuk menenangkan anaknya. Ibunya memegang tangannya. Semuanya pasti berharap akan baik-baik saja..

Ah.. kukira aku tidak sanggup melanjutkannya… beratnya kehilangan seseorang, aku tidak tahu rasanya.. Tapi rasanya (sepertinya) aku tahu..

sometimes everythings felt unfair.. Cintailah selagi bisa.. Somebody need yOu..

Delirium

(Driving…….)

Lampu merah :

“aduh… sudah jam 7.30..” katanya sambil melirik jam…

Trotoar (Seorang ibu dan anaknya) :

“ibu… hari ini di sekolah ada pelajaran nyanyi.. adek mau nyanyi balonku aja yah?”

“wah, ayoo. coba adek nyanyi sekarang, ibu pengen denger…” sahut sang ibu sambil tersenyum..

(ah.. sudah hijau…. driving slowly..)

Rumah Sakit :

“ya tuhan… aku pernah diberikan cobaan yang sulit, kali ini datang lagi, berikanlah hambamu ini kekuatan”, ujar kakek yang duduk di lorong rumah sakit sambil menggenggam tangan istrinya..

“Ah..hari ini panas sekali, tp koran harus habis.. kerja lagi..”, menyeka keringat berlalu sambil menjajakan koran

“hhhh…aduh…sabar ya nak hmmm… hhh…”, si Ibu menghela nafas berkali-kali sambil menggendong anaknya masuk ke poli Anak

“bapak..bapak…cepat sembuh… sungguh tidak tega melihatmu begini..”, mengipas-ngipaskan kertas ke tubuh bapaknya yang lemah karena stroke

“wah..Anak kedokteran.. senangnya bisa kuliah, seandainya aku lebih beruntung, sudahlah..”, ungkap anak muda 1 yg bersandar pada dinding sambil bersidekap

“..baru saja berakhir, hujan di sore ini, menyisakan keajaiban, kilauan indahnya pelangi..“, anak muda 2 mengalun lagu yang didengarnya dalam headset yang menemaninya dari pagi tadi

“baru No.urut 68.. Ck.. masih lama..”, ujar ibu itu sambil mengedarkan pandangan ke  sekeliling ruangan

Di kantin Rumah Sakit :

“ah.. jadwal operasi dua jam lagi…” kata dokter Sp.B itu sambil sesekali melihat jam tangan..

“hmm.. hari ini jaga.. melelahkan…bikin status, responsi besok pagi”, dokter muda kali ini..

“hihi, iya loh.. dokter anu lucu banget deh.. gyahahaha… bla..bla..bla..”, sekelompok dokter muda perempuan ber-gossip

Semuanya berlalu dalam diam.. Hanya.. aku suka memperhatikan orang yang sedang melamun, bengong.. kira-kira.. sedang berpikir apa mereka? akhirnya aku pikir apa yang mereka sedang pikir.. mencoba mem-visualisasikannya raut wajah..lewat sikap.. semuanya sibuk dengan pikirannya masing-masing hihi..

plok..plok.. pundakku ditepuk..

“Lagi mikirin apa kamu? kok senyum-senyum sendiri?” kata temanku..

New Life begins

Ruang Kuliah
Ruang Kuliah

Ouch.. Hari terakhir libur panjaaaaang.. hikhik sedihnya.. Meninggalkan semua rutinitas saia 2 bulan terakhir ini.. Makan, tidur, nonton film, bermalas-malasan. Dimulailah pagi-pagi berlari ke kamar mandi sekedar untuk mandi [loh?] melintasi jalan raya yang kini semakin ramai saja di Bali [sepertinya efek klo motor bisa kredit dengan biaya yg kecil he3]

Masuk kuliah lagi.. Rasanya deg-degan entah kenapa.. Rasanya seperti balik ke jaman SD sewaktu diajak tamasya, sibuk ga jelas, ga bisa tidur.. terlalu excited ha..ha.. Bodohnya.

Meninggalkan kampus nan megah di Sudirman ke Rumah Sakit. Huah, menimba ilmu dengan banyak pasien. Semoga bisa menjadi dokter yang baik… Doakan ya kawan

Jas Putiiiiih… Tunggu saiaaaa..

P.S tolong bangunkan saia pagi-pagi =p

Sekilas Info : komentar saya bgtu masuk rumah sakit, ternyata banyak hal-hal yang sering terlewatkan, ternyata.. susahnya orang2 yang mengurus Jamkesmas, dan jd dilema karena ga bisa bantu apa2.. hiks.. hah, dualitas hidup.. Rwa Bineda kalo orang Bali bilang..

Aura di rumah sakit… Aura makan!! ha..ha.. gilaaaa.. kelaperan mulu, dan sebagai mahasiswa saya merasa diperas. Mahal euy! Dan saya jadi merasa tidur itu penting, entah kenapa karena lelah berkeliling mungkin..

udah ah…

gRoookzz..gRokkz…ZZzzz..zzz…. (_ _) zzZz…

Hari Anti Tembakau Sedunia

banyak bgt rokoknyack..dari kecil udah ngerokok..rokok membakar diri

Hari ini diperingati sebagai hari Anti Rokok atau Tembakau. Di Fakultas sih tentu saja mengadakan kegiatan2 seperti TalkShow n turun kelapangan untuk mengganti setiap orang yang merokok dengan permen.. Ck, kasian deh, Rokok yg harganya 12000 diganti permen hehe Kabarnya rokok diperkirakan membunuh 4,9 juta orang per tahun.

Thank You for Smoking, ada kalo ga salah film tentang itu. Gimana mo Stop Merokok sih? sedangkan kalo Seniman ada yang bilang inspirasi datang dengan merokok. Kayanya merokok sudah meng’akar di Indonesia. Dimana-mana setiap hari kita lihat ada saja yang merokok. Bahkan mungkin mending ga makan daripada ga merokok. (ada y?) Makan ga makan asal ngerokok..ehe Ada juga cara memperingatinya dengan melakukan aksi dijalan, dengan membagi bunga dll serta mengusulkan pemerintah untuk menutup pabrik rokok. Come on, mau ada berapa pengangguran disini?

Iklan memang bikin merokok itu keren dan terkesan macho. Lalu? kalo udah sakit-sakitan masih tetep keren-kah? hehe.. Sejauh ini, saya masih tahan dengan asap rokok, tapi ternyata perokok pasif lebih banyak resikonya menjadi sakit. hee.. jadi? memilih merokok atau tidak, terserah anda..

Hanya saja, jangan membagi ASAP ROKOK dengan sekitarnya. Punya attitude‘lah kalo merokok, lihat-lihat tempat dulu. Saya tidak akan mengajak anda berhenti merokok. Selamat mengurangi waktu hidup anda.

Hari Kebangkitan Nasional

Huaaattchii…

Hari ini Hari kebangkitan Nasional, Selamat dulu deh.. Tapi kita bangkit dari apa ya? Atau kapan tepatnya kita bangkit?

Mungkin saatnya saya bangkit untuk belajar, ga nge’net terus dirumah.. hehe. [ujian lg..]

Hari ini, Tepatnya tadi Pagi, saya uPacara Bendera di Kampus Kedokteran tercinta. Setelah pagi diguyur hujan cukup lama, saya kekampus memakai Jas almamater untuk Upacara. Begitu sampai,dan baris, gerimispun muncul.. Tapi tentunya kita ga beranjak doong.. dan Pak Dekan sebagai pembina upacara aja teteup di podium memberikan pengarahan. Saya cukup beruntung baris di bawah pohon dibelakang [sebenernya karena telat dateng hihi]. Setelah cukup lama, hujan pun datang tambah deras.. Dan mengguyur seluruh obade dan peserta upacara.. Karena Pak Dekan masih tahan dengan kekuatan hujan yang dahsyat, ya kita juga solider dong, tetep ujan-ujanan.. haha

Akhirnya dengan baju yang basah kuyup, Pak Dekan membubarkan peserta upacara dan segera dipayungi oleh panitia [yang tentu ga ada gunanya karena udah basah oiii]. Saya jadi berpikir, harusnya dresscode nya itu jangan pake Jas Almamater, tapi pake Jas Hujan.. So pasti kita masih upacara sampe selesai..

Tapi salut deh, buat anak-anak.. Meskipun libur ‘n dalam keadaan hujan [yang pastinya enakan diem dibawah selimut] masih antusias mengikuti uPacara Bendera. Bayangin aja.. dari 800 mahasiswa, yang dateng sekitar 150 orang.. keren kan? emang dibatesin yg dateng supaya ga penuh hehe [alasan]. Memang ga wajib sih, kaya anak SMA aja, upacara harus wajib. Ckck.. Sedangkan saya lupa, kapan saya terakhir ikut Upacara Bendera. 2th lalu mungkin ya.. lama banget.

Semoga kita tidak bangkit hanya setahun sekali!!

Previous Older Entries Next Newer Entries