Delirium

(Driving…….)

Lampu merah :

“aduh… sudah jam 7.30..” katanya sambil melirik jam…

Trotoar (Seorang ibu dan anaknya) :

“ibu… hari ini di sekolah ada pelajaran nyanyi.. adek mau nyanyi balonku aja yah?”

“wah, ayoo. coba adek nyanyi sekarang, ibu pengen denger…” sahut sang ibu sambil tersenyum..

(ah.. sudah hijau…. driving slowly..)

Rumah Sakit :

“ya tuhan… aku pernah diberikan cobaan yang sulit, kali ini datang lagi, berikanlah hambamu ini kekuatan”, ujar kakek yang duduk di lorong rumah sakit sambil menggenggam tangan istrinya..

“Ah..hari ini panas sekali, tp koran harus habis.. kerja lagi..”, menyeka keringat berlalu sambil menjajakan koran

“hhhh…aduh…sabar ya nak hmmm… hhh…”, si Ibu menghela nafas berkali-kali sambil menggendong anaknya masuk ke poli Anak

“bapak..bapak…cepat sembuh… sungguh tidak tega melihatmu begini..”, mengipas-ngipaskan kertas ke tubuh bapaknya yang lemah karena stroke

“wah..Anak kedokteran.. senangnya bisa kuliah, seandainya aku lebih beruntung, sudahlah..”, ungkap anak muda 1 yg bersandar pada dinding sambil bersidekap

“..baru saja berakhir, hujan di sore ini, menyisakan keajaiban, kilauan indahnya pelangi..“, anak muda 2 mengalun lagu yang didengarnya dalam headset yang menemaninya dari pagi tadi

“baru No.urut 68.. Ck.. masih lama..”, ujar ibu itu sambil mengedarkan pandangan ke  sekeliling ruangan

Di kantin Rumah Sakit :

“ah.. jadwal operasi dua jam lagi…” kata dokter Sp.B itu sambil sesekali melihat jam tangan..

“hmm.. hari ini jaga.. melelahkan…bikin status, responsi besok pagi”, dokter muda kali ini..

“hihi, iya loh.. dokter anu lucu banget deh.. gyahahaha… bla..bla..bla..”, sekelompok dokter muda perempuan ber-gossip

Semuanya berlalu dalam diam.. Hanya.. aku suka memperhatikan orang yang sedang melamun, bengong.. kira-kira.. sedang berpikir apa mereka? akhirnya aku pikir apa yang mereka sedang pikir.. mencoba mem-visualisasikannya raut wajah..lewat sikap.. semuanya sibuk dengan pikirannya masing-masing hihi..

plok..plok.. pundakku ditepuk..

“Lagi mikirin apa kamu? kok senyum-senyum sendiri?” kata temanku..

New Life begins

Ruang Kuliah
Ruang Kuliah

Ouch.. Hari terakhir libur panjaaaaang.. hikhik sedihnya.. Meninggalkan semua rutinitas saia 2 bulan terakhir ini.. Makan, tidur, nonton film, bermalas-malasan. Dimulailah pagi-pagi berlari ke kamar mandi sekedar untuk mandi [loh?] melintasi jalan raya yang kini semakin ramai saja di Bali [sepertinya efek klo motor bisa kredit dengan biaya yg kecil he3]

Masuk kuliah lagi.. Rasanya deg-degan entah kenapa.. Rasanya seperti balik ke jaman SD sewaktu diajak tamasya, sibuk ga jelas, ga bisa tidur.. terlalu excited ha..ha.. Bodohnya.

Meninggalkan kampus nan megah di Sudirman ke Rumah Sakit. Huah, menimba ilmu dengan banyak pasien. Semoga bisa menjadi dokter yang baik… Doakan ya kawan

Jas Putiiiiih… Tunggu saiaaaa..

P.S tolong bangunkan saia pagi-pagi =p

Sekilas Info : komentar saya bgtu masuk rumah sakit, ternyata banyak hal-hal yang sering terlewatkan, ternyata.. susahnya orang2 yang mengurus Jamkesmas, dan jd dilema karena ga bisa bantu apa2.. hiks.. hah, dualitas hidup.. Rwa Bineda kalo orang Bali bilang..

Aura di rumah sakit… Aura makan!! ha..ha.. gilaaaa.. kelaperan mulu, dan sebagai mahasiswa saya merasa diperas. Mahal euy! Dan saya jadi merasa tidur itu penting, entah kenapa karena lelah berkeliling mungkin..

udah ah…

gRoookzz..gRokkz…ZZzzz..zzz…. (_ _) zzZz…

Hari Anti Tembakau Sedunia

banyak bgt rokoknyack..dari kecil udah ngerokok..rokok membakar diri

Hari ini diperingati sebagai hari Anti Rokok atau Tembakau. Di Fakultas sih tentu saja mengadakan kegiatan2 seperti TalkShow n turun kelapangan untuk mengganti setiap orang yang merokok dengan permen.. Ck, kasian deh, Rokok yg harganya 12000 diganti permen hehe Kabarnya rokok diperkirakan membunuh 4,9 juta orang per tahun.

Thank You for Smoking, ada kalo ga salah film tentang itu. Gimana mo Stop Merokok sih? sedangkan kalo Seniman ada yang bilang inspirasi datang dengan merokok. Kayanya merokok sudah meng’akar di Indonesia. Dimana-mana setiap hari kita lihat ada saja yang merokok. Bahkan mungkin mending ga makan daripada ga merokok. (ada y?) Makan ga makan asal ngerokok..ehe Ada juga cara memperingatinya dengan melakukan aksi dijalan, dengan membagi bunga dll serta mengusulkan pemerintah untuk menutup pabrik rokok. Come on, mau ada berapa pengangguran disini?

Iklan memang bikin merokok itu keren dan terkesan macho. Lalu? kalo udah sakit-sakitan masih tetep keren-kah? hehe.. Sejauh ini, saya masih tahan dengan asap rokok, tapi ternyata perokok pasif lebih banyak resikonya menjadi sakit. hee.. jadi? memilih merokok atau tidak, terserah anda..

Hanya saja, jangan membagi ASAP ROKOK dengan sekitarnya. Punya attitude‘lah kalo merokok, lihat-lihat tempat dulu. Saya tidak akan mengajak anda berhenti merokok. Selamat mengurangi waktu hidup anda.

Hari Kebangkitan Nasional

Huaaattchii…

Hari ini Hari kebangkitan Nasional, Selamat dulu deh.. Tapi kita bangkit dari apa ya? Atau kapan tepatnya kita bangkit?

Mungkin saatnya saya bangkit untuk belajar, ga nge’net terus dirumah.. hehe. [ujian lg..]

Hari ini, Tepatnya tadi Pagi, saya uPacara Bendera di Kampus Kedokteran tercinta. Setelah pagi diguyur hujan cukup lama, saya kekampus memakai Jas almamater untuk Upacara. Begitu sampai,dan baris, gerimispun muncul.. Tapi tentunya kita ga beranjak doong.. dan Pak Dekan sebagai pembina upacara aja teteup di podium memberikan pengarahan. Saya cukup beruntung baris di bawah pohon dibelakang [sebenernya karena telat dateng hihi]. Setelah cukup lama, hujan pun datang tambah deras.. Dan mengguyur seluruh obade dan peserta upacara.. Karena Pak Dekan masih tahan dengan kekuatan hujan yang dahsyat, ya kita juga solider dong, tetep ujan-ujanan.. haha

Akhirnya dengan baju yang basah kuyup, Pak Dekan membubarkan peserta upacara dan segera dipayungi oleh panitia [yang tentu ga ada gunanya karena udah basah oiii]. Saya jadi berpikir, harusnya dresscode nya itu jangan pake Jas Almamater, tapi pake Jas Hujan.. So pasti kita masih upacara sampe selesai..

Tapi salut deh, buat anak-anak.. Meskipun libur ‘n dalam keadaan hujan [yang pastinya enakan diem dibawah selimut] masih antusias mengikuti uPacara Bendera. Bayangin aja.. dari 800 mahasiswa, yang dateng sekitar 150 orang.. keren kan? emang dibatesin yg dateng supaya ga penuh hehe [alasan]. Memang ga wajib sih, kaya anak SMA aja, upacara harus wajib. Ckck.. Sedangkan saya lupa, kapan saya terakhir ikut Upacara Bendera. 2th lalu mungkin ya.. lama banget.

Semoga kita tidak bangkit hanya setahun sekali!!

Kehidupan Seputar Kampus

yaaaahhh… ini dia, Grup Diskusi di kampus saya yg kali ini sudah mencar karena reGrouping hiks..

tapi 2,5th itu sudah cukup membuktikan, kita membuat keluarga kecil dikampus yang bahagia dengan ‘walek2an’ dan ejekan.

kita angkatan 2005 ‘DIMORPHIX FK UNUD’

Saya Perkenalkan kandidat pertama :

Pacul : Nama aslinya Angga. Orangnya suka Gawat bgt bilang belum belajar, tapi begitu kerumahnya, udah berantakan dibaca semua tuh buku. Dulu juga kelas percepatan di SMansa denpasar. yang bercita-cita menjadi dokter spesialis kepala. Terbukti dari betapa besar kepalanya saat ini. Temanku yang satu ini sudah jomblo 19th. Kasian.. ck..ck.. terlalu besar kepala sih.. Punya affair dgn beberapa cewe. piss!

Bayu Otot : Sangat terobsesi membesarkan otot-ototnya. Hanya bisa dicari di tempat Gym dan Gamers bgt, bisa sampe subuh. Disamping perawakannya yg sangar, ternyata punya hati melankolis. He.. jgn pernah kasi dia lagu Peter Pan. Bisa pecah meja dikampus digebukin sama dia.

Rio Ndut : Jejaka single ini doyan sama ‘ehm’ piss yo! Rio sangat banyak kelebihannya terutama lemaknya hehe. Sangat susah kalo diajak pergi, tapi kalo diajak belajar kelompok pasti mau. Dia punya hobi fotografi.

Rakhe : Nama lengkapnya Rakhe Genatra Sardeva, ada mirip sama india2 gitu ga? Lelaki ini sangat suka angka ‘2’ ga tau kenapa. Tinggal di celuk, dan dia baru punya pacar.. he, senangnya 2x.

Ririn Sihombing : Nah, ini dia best-buddy di SGD, selain karena aga bermasalah sama rambutnya. Gadis yg sudah 19th menjomblo ini juga Asli Batak!! Bisa dilihat dari gaya makannya yg uh.. kalah deh cowo2. Jangan heran kalo dia sering salah bawa materi ke kampus, itu sudah biasa. Dan masih banyak lg kebodohan2 yang dibuat. Tapi meskipun umurnya kecil, dia dewasa banget, tempat curhat yg OK!!

Prof. Wita : Ini sih gudangnya jawaban kalo lagi diskusi di SGD, senang membantu teman dengan terjemahan2 dan catatan yang suppeeerr lengkap. Telah berjasa banget dalam lulusnya anak2 satu angkatan hehe.. Lulus terus boo.. hebat! Tapi setelah terkontaminasi dengan ‘kita’ wita jadi jarang buat catatan. Hiks. Ternyata bukan kita yg berubah jadi rajin tapi terbalik. Hehe Mama 1 kita. Sangat suka film Korea.

Rini : ini juga termasuk salah satu yg rajin diskusi. Ngomongnya halus banget, dewasa, tapi kadang juga bisa nge’walek temen. Rajin juga kalo ngerjain tugas2 kelompok. Dan ini Mama ke 2nya kita.

HamZa : Ini karena efek kelebihan steroid loh, karena itu mukanya moon face, hehe. Ini Papa di sgd, dengan celetukan2 yang ga nyambung dengan obrolan atau diskusi. Maka disebut ‘Rambler’.

Diah : ini sekretaris di SGD, kalo ada pertanyaan pasti dia yg nanya. Lo? Hehe soalnya yg lain pada low Profile buat nanya ma dosen. Doi jg suka bawa kue kekampus, selain tentunya cepet habis karena anak2 pada busung lapar semua.

Dendy : Ini sih movieHolic juga sama kaya saya, hehe. Suka bgt sama SUM 41, dan dia yg paling kuat begadang tiap hari sampe jam 4 pagi. Gilee.. afalan anatomi habis dilahap sama dia. Necis gayanya dan maskulin.

Ketika Ujian Datang, Hatiku Bertanya

Ujian, tapi entah kenapa rasanya enjoy saja ngejalaninnya. Padahal pelajaran sekarang jauh lebih ‘menyeramkan’ bila dibandingkan semester lalu.

Mungkin karena materi sekarang jauh lebih dimengerti, atau dengan tata cara dosen klinik yg to the point cara mengajarnya. Tapi kadang saya merasa ini sudah tahap akhir dari stress saya ketika saya sudah tidak bisa lagi dihinggapi perasaan sakit perut menjelang ujian, ataupun tidur ga’ nyenyak sehari sebelum ujian. Kadar stress saya yang akut apa bisa dibilang membuat saya pasrah dalam menjalani semua hal. Mungkin. Ada yang bilang stress itu vitamin kehidupan. Mungkin saya harusnya sudah keracunan vitamin saat ini.

Ketika ujian kembali datang, rutinitas sistem kebut semalam tidak pernah saya jalani lagi. Belajarpun hanya seadanya. Berharap durian runtuh [ada residen yang datang ‘ngasi kunci jawaban sambil pura-pura mengawas ujian] boleh juga tuh. Tapi mungkin hanya di satu stase bagian tertentu. Enak juga.

Tapi apa esensi dari menjadi dokter sendiri? Seenaknya mendapatkan jawaban dengan mudah, apa karena itu Ibu Siti Fadillah S. mengadakan Ujian Kompetensi dokter karena tidak yakin dengan lulusan daerah sehingga perlu menguji dokter-dokternya yang kuliah hingga 6 tahun [sekarang 5 tahun, hebat banget].. ambil spesialis 4 tahun.. PTT 3 tahun. Betapa malangnya nasib saya….

Jadi, masih merasa jadi dokter itu enak? semakin lama  saya lupa ingin menjadi apa. Karena lagi-lagi disetiap ujian pun saya selalu  tidak bisa menjawab.

Saya mau jadi apa ya?

Pelatihan Blog FK

Huff.. setelah banyak buku-buku BLog ataupun yang sekarang ini sudah ‘tenar’ karena blog’nya banyak dibaca orang hingga dijadilkan sebuah buku, menantang saya untuk mencoba hal baru disini. Untungnya di Lembaga Pers Mahasiswa PCYCO FK UNUD ini membuat terobosan baru bekerja sama dengan Bali Blogger untuk memberikan pengalaman dan pengetahuan tetang cara membuat Blog, sampai dengan cara mengelola Blog.

Next Newer Entries